Kapolda Jatim Bersama Bupati Banyuwangi

Kapolda Jatim Sebut Mudik Lebaran Akan Dilakukan Penyekatan Di 7 Titik Perbatasan

MTI Banyuwangi JATIM - Kapolda Jawa Timur, Irjen Pol Dr. Nico Afinta, SH, MH, didampingi Pejabat Utama (PJU) Polda Jatim, serta Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Gatot Repli Handoko, Kapolresta Banyuwangi Kombes Pol Arman Asmara, dan Forkopimda Banyuwangi, Jumat (09/04/2021) sore, melakukan Peninjauan Pelabuhan ASDP Ketapang Banyuwangi, dalam Rangka Pengecekan Kesiapan Penyekatan Arus Mudik untuk mencegah Penularan Covid 19.

Peninjauan ini dalam rangka melakukan pengecekan kesiapan kebijakan Pemerintah terkait, dengan himbauan untuk Tidak Melakukan Mudik Lebaran pada Tahun 2021.

“Kami melaksanakan Peninjauan Pelabuhan ASDP Ketapang Banyuwangi dalam Rangka Pengecekan Kesiapan Penyekatan Arus Mudik untuk mencegah Penularan Covid 19,” Jelas Kapolda Jatim, usai meninjau Pelabuhan, Jumat (09/04/2021) sore.

Ditambahkan, selain meninjau kesiapan kebijakan mudik di Pelabuhan Ketapang, juga melihat dan mengecek Pelaksanaan Protokol Kesehatan (Prokes) dalam Rangka Penanganan Covid 19 yang ada di beberapa Pos serta Pelaksanaan Vaksinasi.

“Saya bersama Forkopimda Banyuwangi mengecek kesiapan Vaksinasi dan Pelaksanaan Prokes,” Tambahnya.

DalamPeninjauan tersebut, selain didampingi oleh Forkopimda Banyuwangi, Kapolda Jatim juga didampingi oleh GM ASDP Ketapang, untuk meninjau Fasilitas yang ada di Pelabuhan. Di antaranya, Pengecekan Kesiapan Pos Digital sebagai sarana untuk memantau apabila ada kendaraan yang memasuki Wilayah Jawa Timur.

“Pengecekan Jalur Penumpang untuk memastikan penerapan Protokol Kesehatan, Pengecekan Kelayakan Kapal dan Pengecekan Pos Penyekatan (pintu keluar ASDP Ketapang),” Sebutnya.

Selain itu untuk Mudik Lebaran pada tahun ini, akan dilakukan Penyekatan yang bertujuan untuk mencegah Penularan Covid 19 dan memastikan Jalur Distribusi Kebutuhan Pokok tetap lancar. Sementara untuk penyekatan akan dibagi menjadi Tujuh Rayon antara lain, Rayon Banyuwangi, Rayon Malang, Rayon Kediri, Rayon Madiun, Rayon Surabaya, Rayon Mojokerto dan Rayon Madura.

“Akan dilaksanakan Sosialisasi secara masif terkait Giat Penyekatan yang akan dilaksanakan di Jawa Timur agar masyarakat mengetahui lebih awal,” Urai Kapolda Jatim menutup keterangannya. (Team MTI)