Lelaki itu masih disana...Cermin yang dia temukanDi rerimbun daun pinggir pantai itu masih dipegang..Sesekali dia ingin bercermin lagi.Lalu menarik

Ada Pelangi Di Matamu 2

Lelaki itu masih disana...
Cermin yang dia temukan
Di rerimbun daun pinggir pantai itu masih dipegang..
Sesekali dia ingin bercermin lagi.
Lalu menarik sudut pandang
Dengan menggeser posisi cermin.
Tampaknya ingin terlihat berbeda.
NGOCO O SULUNG...
Jare paman, ngoco o sulung
Myakene pantes ngoco o sulung..!
Napuo sih, Man?!
Diwarah makene pantes ya...
PAMANE NERUSAKEN...
Arepo tandang paran baen.
Supoyo pantes disawang.
Katon Sembodo.
Omonge yo enak dirungokaken.
Lan brai nang moto...
KUDU NGOCO SULUNG...
Wis tah kadung demen ngoco. Konco siro tambak akeh
Dulur siro yoro tambah akeh

Apa yang pernah diucapkan Paman
Pernah jadi gegayutan dihatinya.
Dan kini dia sedikit mulai mengerti.
Apalagi setelah kembali dari kembaranya yang jauh...
Cermin...?!
Adalah pengejawantahan Jati Diri
Yang Menjelma dari UNGKAPAN SUNYI
Yang tidak terbatas oleh Ruang dan Waktu
Dan di dalam Cermin itu pula
Sang Jiwa akan menampakkan Mustikanya...!
DAN MUSTIKA JIWA ITU...

Akan menitikkan air mata
Menangis...
Menjerit...
Sedih...
Disaat kau melakulan kesalahan
Disaat hatimu diliputi amarah
Disaat Kau ada di Simpang Jalan...
MUSTIKA JIWAMU Menangis..
Disaat Kau diliputi nafsu.
MUSTIKA JIWAMU Menjerit
Disaat Keserakahanmu Memuncak
Kau tidak mendengar keluhanya
Kau tidak mendengar tangisanya
Kau tidak mendengar Jeritanya...
MUSTIKA JIWA INI...
Akan Tersedu Berkepanjangan
Ketika Kau Terlena
Oleh Buncah Kemeriahan fana...
Itulah dia Mustika Jiwamu
Dan adalah Saudara Kembarmu jua
Yang menemanimu dengan setia Kemanapun Engkau pergi...

Ngoco o Sulung. Ngoco o Maning..!
Pandanglah Cermin itu Sekali lagi
Dan Telitilah Sosok yang ada di Cermin Itu...
JANGAN LUPA TATAP MATANYA..
Di Mata itu Ada Pelangi...
Titisan Sang Dewi Cinta.
Dialah Yang Selalu Mengalunkan SIMPONI RINDU..
Untuk Menyempurnakan Ketidaksempurnaan
Yang Sempurna...!

Cermin itu masih terus dibawanya.
Digenggamnya erat erat.
Tidak ingin melepaskanya
Seperti Kekasih Yang telah berpisah cukup lama...

Dan Memang...!
Apakah Makna Terdalam
Dari Sebuah Fase Keterpisahan?!
Selain Sepasang Merpati
Sepakat bersama sama
Mengepakkan sayap terbang tinggi Ke Istana Impian..?!
Didalam Cermin itu Ada Pelangi
Yang Muncul dari Mustika Keabadian.
Dan pada saatnya nanti
Dia ingin menikmati suasana hati
Dipuncak Istana Keabadian itu...
Cermin itu sekarang dilihat lagi
Dia tidak ingin berlama lama menahan kerinduan hatinya untuk menikmati indahnya pelangi...
Setelah melihat Cermin itu
PELANGI ITU SEMAKIN NAMPAK...
Namun Beberapa Saat Kemudian
Telah Terjadi Keanehan disana...
Satu Persatu
Warna Pelangi itu
MENAMPAKKAN TULISAN...!!!
YA, TUHANKU...!
Kau Ciptakan Malam agar aku dapat menikmati Cahaya Siang...
Kau Ciptakan Ujian dan Cobaan
Agar aku memahami arti Kesabaran
Kau Ciptakan Kegagalan
Agar aku memahami arti Perjuangan
Ya Tuhan...
Ya Allah Ya Rabbi Ya Karim
Sungguh Indah Pelangi Itu...
Pelangi Yang Jadi Petunjuk Setiap Insan.
Ya... Insan Insan Terkasih Tuhan
Insan Yang Senantiasa Setia Berjalan di JalanMu Ya Rabbi...!!!

Perum Kalipuro Asri 
03.50 WIB.- 21 Juli 2019

Ki Begawan Tjiptoroso